Seorang Guru Jadi Tersangka Karena Menampar Murid

Seorang guru sekolah kejuruan di Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah, menghadapi tuduhan pelecehan anak setelah video dirinya menampar sembilan muridnya menjadi viral online.

Dalam video tersebut, Lukman Septiadi, 27, ditampilkan membelai pipi seorang siswa sebelum menamparnya.

Polisi Banyumas telah menyebut Lukman sebagai tersangka dalam kasus tersebut, menuntutnya dengan kekerasan anak seperti yang diatur dalam Pasal 80 UU Perlindungan Anak tahun 2002. Artikel itu membawa hukuman maksimal 3,5 tahun penjara.

Para siswa dilaporkan menderita luka pada rahang mereka dan mengeluh telah mengalami sakit kepala abadi.

“Dua dari korban telah dikirim ke rumah sakit dan menerima perawatan,” kata Kapolsek Banyumas Adj. Komisaris Sr. Salamun Bambang Yudhantara mengatakan seperti dikutip oleh kompas.com.

Polisi menanyai Lukman pada Kamis malam, beberapa jam setelah wartawan dan orangtua yang marah tiba di sekolahnya.

Sebelum pergi ke kantor Polisi Banyumas, Lukman mengunggah video dirinya yang membenarkan tindakannya di hadapan para siswa yang diserang.

Lukman mengakui tindakannya

“Ya, itu aku. Saya memukul mereka, dan semua korban ada di sini, ”katanya, meminta orang yang merekam video itu untuk menunjukkan wajah masing-masing korban.

“Aku tahu. Saya mengerti. Saya melakukan ini dengan suatu tujuan. Saya tidak melakukannya [untuk tidak ada]. Saya tidak melakukannya tanpa tujuan, ”katanya dalam video.

Dalam pernyataannya kepada polisi, Lukman mengklaim bahwa ia memukul sembilan siswa karena mereka keluar dari barisan dan sering melompati sekolah.

Ada pun berbagai pendapat muncul terkait hal ini. Beberapa orang menyebut bahwa tindakan yang dilakukan oleh sang guru melampaui batas, beberapa lain menyebutkan bahwa tindakan guru ini tidak seharusnya langsung dibawah ke ranah hukum.

Kasus kekerasan yang terjadi di lingkungan sekolah bukan hanya sekali ini terjadi. Beberapa kejadian tak jarang melibatkan guru ke murid atau sebaliknya, atau kasus kekerasan antar sesama murid.